Yakin, Allah Maha Mengatur segalanya

bayi dengan ketuban hijau

Lahir dengan Ketuban Hijau, Tak Lama Bayi Ini Meninggal

Membaca tautan link diatas… Inget Aida.. Tak terasa ada yang menggenang di pelupuk mata…

Mungkin tidak banyak yang tau,,kalau aida lahir dalam kondisi ketuban yang sudah hijau kental, dia tidak nangis saat lahir sbgmn bayi-bayi normal lainnya yang nangis kenceng sesaat setelah keluar dari rahim ibunya..

Saat Aida lahir, dia langsung dipindah ke dipan samping dipan saya di UGD..hanya terpisah tirai setengah terbuka antara saya dan Aida..

UGD?  Iya, Aida lahir di UGD.. Bukan di tempat bersalin.
Dengan diitanganin 2 bidan.

Kenapa? Sudah gak keburu,, datang ke RS kondisi sudah crowning  ^^

Beberapa orang dengam sigap mengurus Aida (salah satu atau duanya dokter, entah dokter anak atau dokter jaga UGD).. Sedang saya hanya bisa memandang, sambil nunggu plasenta keluar dari rahim saya..

Gak begitu jelas tindakan yang mereka lakukan (yang saya yakin itu adalah usaha terbaik mereka biar Aida selamat dan sehat). yang jelas Aida dikelilingi setidaknya 4 atau 5 orang..

Bbrp menit kemudian, Aida menangis.. Keceng bngtt.. Dan langsung dibawa untuk observasi

Kata bidan,, Aida keracunan ketuban. Salah satu bidan bilang  “koq nunggu sampe 41 minggu to mbak, gak mau sesar ya?”

“Ya..” sy jwb pelan smbil meringis2 nahan sakit hehe..

Satu bidan nyuntik buat infus yang gagal, trus diulang lagi,,, yang satu njahit jalan lahirnya aida..
Dalam hati blg “mbok satu2 to, koq barengan”

Alhamdulillah krn hasil EKG Aida bagus.. Aida gak masuk NICU.. Dia langsung dirawat bersama saya setelah 2 jam observasi..

Yup… Aida lahir di usia kandungan tepat 41 minggu.. Yang artinya lewat HPL 1 minggu..

Awalnya sy sdh mrencanakan kalau belum lahir juga sampe lewat hpl, saya akan kontrol ketat kondisi ketuban dan plasenta.. Tapi rencana tetaplah rencana, Allah jualah yg mnentukan..

Mulai dari agak susah nyari spog cewek, jadwal dokter yang penuh terus, biaya, sampe salah jadwal jam (doktr sudah pulang)..yg akhrnya dari usia 40-41 minggu gak jadi2 usg..

(Yg dokter dah pulang itu hr jum’at siang yg mana sorenya aida lahir..)

Deg-degan? .. Was-was ? .. Oh pasti!

Tap sy coba jaga terus khusnuzhan sy sm Allah..

Tak pernah lepas saya dengan do’a ini dengan selalu memperbaiki prasangka pada Allah…

 يَا حَيُّ يَا قَيُّوْمُ، يِرَحْمَتِكَ أَسْتَغِيْثُ، أَصْلِحْ لِي شَأْنِي كُلَّهُ وَلاَ تَكِلْنِي إِلَى نَفْسِي طَرْفَةَ عَيْنٍ

“Wahai Dzat Yang Mahahidup lagi Maha Berdiri dengan sendiri-Nya, dengan rahmat-Mu aku mohon pertolongan. Perbaikilah urusanku seluruhnya dan jangan Engkau serahkan aku kepada diriku walau hanya sekejap mata”

Tanpa bermaksud berandai-andai… MUNGKIN kalau hari itu jadi USG, atau hari sebelumnya,, otomatis dokter tahu kondisi ketuban dan akhirnya menyarankan sesar.. Dan jika trjadi hal-hal buruk pada Aida, sebagai manusia biasa tentu saya diuji dengan sebuah penyesalan keputusan menolak sesar kala itu :

Tanggal 4 juni 2018 saya periksa kedua kalinya ke spog yang dulu nanganin sesar kedua anak pertama saya (kembar). waktu hamil Aida periksa ke spog hanya 2x…

Usia kehamilan mendekati 39w, bb janin sudah 2,5kg

Saat itu saya langsung dirujuk sesar besoknya – 15 Juni 2018, dengan alasan yang tidak bisa saya terima (dokter muslim sudah mau pada mudik, apalagi hpl saya tanggal 15 juni – tepat lebaran Idul Fitri).

.. plus ditakut2in ; kalau ntar kontraksi, pas gak ad dokter gmn?

Klik Gambar ini untuk baca artikelnya di fb

Tapi Allah lah Yang Mengatur… Dan Dia Tidak pernah Dholim pada hamba Nya..

Alhamdulillah Aida lahir selamat, sehat,, dan dengan persalinan normal…

Aida. Jum’at 23 Juni 2018

Tinggalkan Balasan

Email Anda tidak akan di publikasikan. Bidang yang ditandai * harus diisi

Dapatkan Konten terbaik seputar keluarga dan mendidik anak perempuan langsung melalui Email

Kami juga rutin bagi-bagi hadiah kepada member terpilih setiap bulannya
Nama Depan
Alamat Email
Email Anda In Sya Allah aman bersama kami. Kami sangat menghargai privasi orang lain